Skenario

Kali ini gw akan kasih tau caranya berkenalan sama cewek asing yang bener-bener asing
Temen gw hari ini bertanya mengenai hal simpel.
“Asli gw gak bisa ngobrol sama cewek asing! Ajarin dong!”

Pertanyaan ini begitu mengganggu nya sampai ditanyakan berulang ulang. “Ajarin gw! Ajarin gw! Ajarin gw pleaseee!!!”
Kali ini gue bakal ngembangkan trik simple yang bakal lo kuasain dalam beberapa jam, ini mudah!!! Skenario
Lho kok skenario ?
Iya, skenario itu perlu kalo lo memang lo bener bener bukan playboy dan gak punya bahan pembicaraan selain “cakep cakep cuuuaakep, jojing jojing jojing, mau mau mau ?” atau “Mbak saya mau kenalan”

Skenario yang gimana sih yang diperlukan untuk ngobrol sama cewek ? Lihat lagi artikel sebelumnya, ambil sari nya dari situ. Ramu beberapa hal dari situ.

Ini adalah contoh skenario paling simpel. Jangan ajukan skenario rumit karena lo juga nggak bakal ngerti skenario itu sendiri. Ajuin yang gampang gampang aja.

Gw tadi tuliskan ke temen gw, skenario semacam ini :

“hai, sori nih gw cuma bentar aja, gw butuh masukan dari cewek, temen gw kenalan sama cewek di facebook tapi diajakin ketemuan langsung kok nggak mau ya ? menurut lo kira kira kenapa ? Apa yang kurang biar dia mau diajak temen gw hang out bareng ?”

That’s all. Yang tebel itu yang pake beberapa syarat komunikasi yang udah pernah gw bahas sebelumnya.

Ajak cewek asing ngobrol menggunakan skenario itu, mungkin ada yang menolak, tapi pasti banyak yang ngasih saran. Cewek itu suka dilindungi, bener ? Dan jika bisa dia juga melindungi orang lain. Maka dari itu kemungkinan besar bisa lo ajak bicara dengan iming iming “masalah”.

Coba ya kalo dipraktekkan, kira kira bakal dapet hal kayak gini :

“hai, sori nih gw ganggu bentar, gw butuh masukan dari cewek, temen gw kenalan sama cewek di facebook tapi diajakin ketemuan langsung kok nggak mau ya ? menurut lo kira kira kenapa ? Apa yang kurang biar dia mau diajak temen gw hang out bareng ?”

“udah kenal berapa lama?”

“baru sebentar, tapi udah sering chatting bareng dan …”

“oh mungkin temen lo itu … ”

“oh gitu ya ? terus selain itu adalagi nggak ?”

“ya bisa jadi aja gini juga … ”

“oh gitu ? Sip sip. Terus ? ”

“….”
“….”
“…”

“oh gitu, sip thanks ya, gw minta nomer hape lo deh biar dia bisa ngobrol sendiri sama lo kalo butuh bantuan” <- cabut!
Dengan skenario kayak gitu, obrolan nggak akan terasa dari 1 menit ke menit berikutnya. Dan kalo lo nggak mau cabut dan punya bahan obrolan sendiri, obrolan bakal terus berlangsung sampai dia jadi berpindah posisi dari memandang kita sebagai stranger, jadi memandang sebagai teman.

Pada saat ini, lo tinggal menentukan, mau buat dia jadi teman atau teman tidur

Nggak ada salahnya mempersiapkan skenario terlebih dahulu, asal harus diketahui juga, skenario sulit, akan mempersulit lo sendiri, skenario mudah akan mempermudah diri lo sendiri. Dan pola tubuh dan sikap lo, yang akan menentukan apakah si cewek bersedia jadi temen lo atau enggak. Jangan tunjukkin wajah ngarep nan mupeng. Biarpun doi emang bikin mupeng abis. Biasa aja. Bikin dia nyaman dengan kondisi lo yang nggak terintimidasi oleh kecantikan nya.

Temen gw juga kaget, apa hal seperti itu mungkin, dan bisa dilakukan. Jangan salah, hal ini malah jadi pembuka jalan menuju ke ladang cinta yang lo kejar.

Nah sekarang tinggal melakukannya!

Kalo nggak dilakukan ya percuma juga ni ilmu gw bagi bagi
Gw mau buat artikel 1 lagi mengenai penolakan yang bakal lo terima sebagai womanizer !

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s